1 Rumah Ludes Terbakar Di Perumnas Mandala, Ibu Dan 2 Anaknya Tewas Di Kamar Mandi

  • Bagikan
1 Rumah Ludes Terbakar Di Perumnas Mandala, Ibu Dan 2 Anaknya Tewas Di Kamar Mandi
1 Rumah Ludes Terbakar Di Perumnas Mandala, Ibu Dan 2 Anaknya Tewas Di Kamar Mandi

MEDAN (Waspada): Seorang ibu dan dua anaknya ditemukan tewas berpelukan di dalam kamar mandi setelah rumah yang mereka huni di Jl. Kenari Raya Kelurahan Kenangan Lama Perumnas Mandala Kecamatan Percut Seituan, Sabtu (26/2) siang ludes terbakar.


Selain menelan 3 korban jiwa, 1 unit mobil Avanza dan sepedamotor juga terlihat tinggal rangka. Akibat kebakaran tersebut, kerugian diperkitakan ratusan juta rupiah.

Jasad ibu rumah tangga bernama Ridahwati boru Sirait ,46, dan dua anaknya, Timoti Sihotang ,13, dan Aprilio Sihotang ,9, selanjutnya dievakuasi oleh Tim Inafis Polrestabes Medan ke Rumah Sakit Bhayangkara Medan guna kepentingan visum et repertum dan penyelidikan.

Informasi yang diperoleh di lokasi kejadian, kebakaran tersebut berawal dari terlihatnya percikan api yang terjadi diduga terjadi korsleting di depan rumah. Percikan api itu langsung menyambar minyak bensin eceran yang dijual korban.
Melihat api sudah berkobar, Ridahwati spontan keluar dari rumahnya untuk menyelamatkan diri sembari berteriak minta tolong. Saat berlari ke luar dari rumahnya, tiba-tiba saja Ridahwati mendengar teriakann anaknya dari dalam rumah sehingga ibu rumah tangga yang berstatus janda tersebut kembali masuk ke rumah untuk menyelamatkan kedua anaknya Timoti dan Aprilio.

Saat hendak keluar rumah bersama kedua anaknya, ternyata kobaran api semakin membesar di depan rumah sehingga Ridahwati dan kedua anaknya tidak bisa menyelamatkan diri dan masuk ke dalam kamar mandi.
Kobaran api semakin marak diiringi dengan terbakarnya sejumlah tabung gas 3 Kg yang selama ini dijual korban, sementara sejumlah warga berusaha memadamkan kobaran api dengan menyiramkan air semampunya.

Namun api semakin membesar dan kembali menyambar gas 3 Kg yang dijual korban. Ridahwati kemudian membawa kedua anaknya ke kamar mandi untuk meyelamatkan diri sembari berteriak minta tolong. Warga sekitar berusaha memadamkan api dengan air seadanya.

Di saat warga berusaha memadamkan kobaran api, suara ledakan keras terdengar dari tabung gas dan mobil yang terbakar.

Sejumlah warga lainnya berteriak menyebutkan bahwa pemilik rumah berada di dalam kamar mandi namun tidak berani memberi pertolongan karena kobaran api begitu besar.

Hampir 1 jam kobaran api berhasil dipadamkan oleh sejumlah mobil Petugas Pemadam Kebakaran (P2K) milik Pemkab Deliserdang dan Pemko Medan langsung menyemprotkan air ke sisa-sisa puing yang terbakar. Selanjutnya, sejumlah petugas Damkar masuk ke dalam rumah dan mendapati Ridahwati dan anaknya Aprilio Sihotang telah tewas terpanggang dengan posisi berpelukan sedangkan jasad Timoti Sihotang tewas terpanggang di dalam bak kamar mandi.

Kanit Reskrim Polsek Percut Seituan Iptu Bambang Nurmiono bersama anggotanya dan Tim Inafis Sat Reskrim Polrestabes Medan kemudian melakukan olah TKP untuk menyelidiki penyebab terjadinya kebakaran sedangkan mayat ketiga korban dievakuasi ke RS Bhayangkara Medan untuk kepentingan penyelidikan selanjutnya.

Tetangga korban, Kristin br Simanjuntak saat diwawancarai di lokasi mengatakan bahwa almarhum Ridahwati boru Sirait hampir 2 tahun berstatus janda dan memiliki 6 anak.

“Suami korban sudah meninggal 2 tahun yang lalu. Yang ikut tewas anak korban nomor 4 dan 5. Saat terjadinya kebakaran, anak korban yang selamat sedang di luar rumah dan ada yang sedang berada di luar kota,” sebutnya.

Sementara itu Kanit Reskrim Polsek Percut Seituan Iptu Bambang Nurmiono yang dikonfirmasi di lokasi kebakaran menyebutkan ketiga jenazah dibawa ke RS Bhayangkara Medan untuk kepentingan penyelidikan. Dugaan sementara penyebab kebakaran itu akibat korsleting arus listrik. Selain ketiga korban dan rumah, mobil dan sepedamotor turut terbakar.

“Penyebab kebakaran masih dalam penyelidikan. Kerugian materi yang disebabkan kebakaran itu mencapai seratusan juta rupiah. Petugas mengamankan barang bukti kayu dan kabel yang terbakar serta 1 tabung gas ,” jelas Kanit Reskrim.(m27)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *