7 Tahun Pewarta.co, Chairum sang Pejuang Nasib Jurnalis : Ingin menjadi Pribadi Bermanfaat

  • Bagikan

MEDAN (Waspada): Hari ini, tepat 7 tahun lalu Chairum Lubis, sosok pejuang nasib jurnalis mendirikan Media Online Pewarta.co.

Saat itu, 27 Desember 2016, dengan bermodalkan ‘Bismillah’ Ayah 4 anak ini bertekad menjadi pribadi bermanfaat lewat media Online Pewarta.co yang digawanginya.

Perjuangan Chairum sebagai seorang jurnalis muda saat itu mulai diterjang masalah yang lebih berat, yakni persoalan ekonomi.

Sebab, saat itu, meski sudah menjalani profesi sebagai wartawan di sebuah koran lokal hampir 10 tahun lamanya, ia tak menerima honor alias tanpa gaji.

“Dari mulai terima gaji hanya Rp75 ribu sampai akhirnya, beberapa tahun lalu menjadi Rp250 ribu,” lirih Chairum mengenang.

Meski harus menjalani hidup tanpa gaji memadai dengan resiko pekerjaan yang besar, Chairum tetap eksis dan tegar serta terus berusaha untuk memenuhi kebutuhan keluarganya.

Di tengah keterbatasan itu, ia memikirkan dan beroleh kesempatan untuk mendapatkan uang dari mengelola keamanan dan kebersihan pasar Sukaramai.

Bahkan, hingga saat ini, mengelola keamanan dan kebersihan Pasar Sukaramai masih dipercayakan kepadanya.

Dari sinilah, Chairum akhirnya memutuskan untuk membidani sebuah bisnis perusahan pers bergengsi.

Waktu itu, pria yang lahir dan besar di kawasan Sukaramai, Kota Medan ini merasakan betul getirnya hidup seorang jurnlis yang bekerja tanpa memgenal waktu, namun hanya menerima gaji minim.

Bahkan terbilang kurang, apalagi untuk membiayai sekolah 4 orang anaknya.

Karena itu, ia berniat mengajak beberapa teman jurnalis dan diberi gaji atau honor yang memadai.

Cita-citanya pun tercapai. Kini, beberapa wartawan diajaknya bergabung. Ada sekitar belasan jurnalis yang sekarang ia pekerjakan dan diberi gaji.

Seiring berjalannya waktu, popularitas Media Onlien Pewarta.co semakin menggurita. Kerja sama dari pihak swasta dan kepolisian menjadi andalan pemasukan perusahaan persnya.

Menurut Chairum, eks Wakapolda Sumut, Brigjen Mardiaz Khusin Dwihananto yang saat ini menjabat Kasetukpa Lemdiklat Polri dan Irjen Dadang Hartanto, eks Kapolrestabes Medan, pemacu semangat Chairum untuk terus eksis meningkatkan performa Media Online Pewarta.co.

“Berkat beliau berdua dan pejabat Polri lainnya yang tak bisa saya sebutkan namanaya satu demi satu, performa Media Online Pewarta.co semakin diakui,” katanya.

Diakuinya, untuk membesarkan pewarta, banyak aral yang menghadang. Selain persaingan sesama media online, juga media sosial.

“Namun, kerja keras, pahit, getir selalu berbuah manis. Pewarta.co hari ini menjadi salah satu media penyampai informasi terpercaya dan tak lelah melawan terpaan waktu dan tak tergerus ombak,” pungkas Chairum seraya mengucapkan terima kasih kepada mitra serta para pihak dan jurnalis yang telah ambil bagian membesarkan Media Online Pewarta.co hingga di usia 7 tahun.(m28)

7 Tahun Pewarta.co, Chairum sang Pejuang Nasib Jurnalis : Ingin menjadi Pribadi Bermanfaat
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *