Dr Agus Taufiqurrahman: Muktamar Muhammadiyah Di Sumut Akan Jadi Sorotan Internasional

Buka Puasa Bersama Di UMSU

  • Bagikan
Dr Agus Taufiqurrahman: Muktamar Muhammadiyah Di Sumut Akan Jadi Sorotan Internasional

MEDAN (Waspada): Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara (UMSU) menggelar buka puasa bersama Pimpinan Wilayah Muhammadiyah (PWM) Sumut, Pimpinan Wilayah Aisyiyah (PWA) dan sivitas akademika UMSU, Sabtu (23/3) di Auditorium Kampus UMSU Jl. Mukchtar Basri No.3 Medan.

Hadir Ketua Pimpinan Pusat Muhammadiyah Dr.H. Agus Taufiqurrahman Sp,S.,M.Kes, Ketua PWM Sumut Prof. Dr. H Hasyimsyah Nasution, MA beserta jajaran, Rektor UMSU, Prof. Dr. Agussani, MAP, Penasehat PWA Sumut HJ Elynita, Ketua PWA Sumut, Dr. Nur Rahma Amini M.AGg beserta jajaran, PDM/PDA,, PCM/PCA, Ketua BPH UMSU,Dr. H. Bahril Datuk, M.M, Wakil Rektor II, Prof.Dr.Akrim, WR III, Dr.Rudianto,MSi,Staf Ahli Rektor Prof. Dr. Ir. Hj. R. Sabrina, M.Si, pimpinan fakultas dan Prodi dan Sivitas Akademika UMSU.

Ketua PP Muhammadiyah Dr.H. Agus Taufiqurrahman dalam ceramahnya menjelaskan, sejak awal Muhammadiyah itu sudah dibesarkan membawa Islam yang penuh kegembiraan.

Hal itu sejalan dengan pesan Nabi Muhammad, SAW, dakwah selalu disampaikan gembirakan jangan bikin umat bersedih terus lari, mudahkan jangan dipersulit. Maka para pimpinan Muhammadiyah itu, tidak boleh penuh dengan masalah agar bisa membawa kegembiraan.

“Kita para pimpinan yang mengelola dakwah ini kalau ingin menggembirakan yang jangan penuh problem,maka tentu kita pingin dalam pertemuan-pertemuan Muhammadiyah harus penuh kegembiraan” katanya.

Lebih lanjut, dijelaskannya, tentang Muhammadiyah yang lahir di Yogyakarta, tapi kemudian berkembang pesat di Padang. Selanjutnya tokoh Muhammadiyah, Buya Hamka diutus ke Makasar, sehingga kemudian Muhammadiyah tumbuh sebagai organisasi besar.

Maka ada kalimat Muhammadiyah itu lahir di Yogyakarta, berkembang di Padang, besar di Makassar.

“Nah, sekarang karena Muktamar di Sumatera Utara tambah lagi kalimatnya, Muhammadiyah lahir di Yogyakarta, berkembang di Padang, besar di Makasar bergelora di Sumatera Utara, gitu,” katanya.

Sumatera Utara harus menunjukkan bisa menjadi tuan rumah yang sukses sebagai penyelenggara Muktamar ke -49 Muhammadiyah 20027.

“Kita tunjukkan betul, saat muktamar jadi sorotan internasional, karena Muhammadiyah bukan cuma kekuatan regional, kemarin bukti kita sudah mendapatkan penghargaan internasional Zayed Award sebagai lembaga yang kiprahnya dalam memajukan kemanusiaan dan persaudaraan global,” katanya.

Bahkan ada wacana karena kiprahnya terhadap kemanusiaan dan perdamaian internasional, Muhammadiyah, bukan orangnya tapi kelembagaannya mendapatkan hadiah Nobel. Artinya Muhammadiyah secara internasional sudah diakui, maka jika Muktamar itu tempatnya di Sumut, otomatis akan menjadi sorotan internasional.

“Oleh karena itu kita yang mengambil peran sejarah itu, bapak ibu karena kebetulan kita yang diamanati untuk mengawal persyarikatan tinggal sudut pandangnya, kalau yang sudut pandangnya itu selalu pesimis maka yang dipikirkan beban. Tapi kalau orang-orang yang optimis maka yang dipikirkan adalah peluang,” ungkapnya.

Sementara, Rektor UMSU, Prof. Dr mengatakan, berbagai persiapan telah dilakukan oleh UMSU selaku penyelenggara dan Muhammadiyah Sumatera Utara sebagai tuan rumah Muktamar ke-49. Persiapan itu terkait dengan lokasi, termasuk pemanfaatan teknologi absensi digital.

“Bagaimana memanfaatkan teknologi terutama dalam rangka absensi digital, yang ujicobanya dimulai hari ini pada berbuka puasa. Setidaknya ini merupakan pemanasan sebagaimana diketahui amanah daripada Pimpinan Pusat yang menunjuk Muhammadiyah Sumatera Utara sebagai tuan rumah Muktamar Muhammadiyah tahun 2027 dan UMSU dan ditunjuk sebagai penyelenggaranya,” katanya.

Dalam kesempatan itu Rektor, juga menyampaikan perkembangan UMSU dan berbagai prestasi yang diraih. “Alhamdulillah UMSU saat ini telah mempertahankan akreditasi unggul sampai Tahun 2029,”katanya.

Lebih lanjut, UMSU saat ini juga sedang mengajukan beberapa usulan untuk pendirian program studi doktor. Disamping mengembangkan program-program internasional sebagai tuntutan yang harus dipenuhi sebagai perguruan tinggi.

“Alhamdulillah secara internasional UMSU telah meraih bintang 4 dari QS Rating, rekognisi MQA dan rangking satu PTS ASEAN untuk pengabdian masyarakat, peringkat ke 7 untuk penelitian dan 21 PTS terbaik se ASEAN versi AppliedHE,” katanya.

Buka puasa bersama sendiri jelasnya,menjadi rutinitas tahunan PWM Sumut, Aisyiah bersama sivitas akademika UMSU.Harapannya kegiatan silaturahmi ini akan semakin memperkokoh semangat dalam rangka menghadapi Muktamar ke 49, dimana muhammadiyah sumut ditunjuk sebagai tuan rumah dan UMSU sebagai penyelenggara.(m19)

Waspada/Ist

Ketua PP Muhammadiyah Dr.H. Agus Taufiqurrahman Sp,S.,M.Kes, Ketua PWM Sumut Prof. Dr. H Hasyimsyah Nasution, MA beserta jajaran, Rektor UMSU, Prof. Dr. Agussani, MAP, dan para wakil rektor serta pimpinan PWA, fakultas dan Prodi serta Sivitas akademika UMSU.

  • Bagikan