Jaga Suara Kemenangan Hendrik Sitompul, Tim Kerahkan Ribuan Relawan Di TPS, 200 Orang Di Pleno PPK

  • Bagikan
CONTOH Temuan Relawan C1 Plano, berbeda dengan Salinan C1 Hasil. Waspada/ist
CONTOH Temuan Relawan C1 Plano, berbeda dengan Salinan C1 Hasil. Waspada/ist

MEDAN (Waspada): Tim Pemenangan Drs Hendrik H Sitompul, MM Caleg DPR RI Partai Demokrat No Urut 2 Dapil Sumut 1 mengerahkan relawan dan pemantau sebanyak 200 orang di 65 kecamatan yang berada di Dapil Sumut 1.

Hal ini dilakukan untuk menjaga dan mengawal suara Drs Hendrik H Sitompul, MM dan juga suara Partai Demokrat.

Hal ini disampaikan oleh Ketua Tim Pemenangan Hendrik Sitompul, Donsisko Peranginangin, S.H, M.H kepada wartawan, Minggu, (25/2, di Medan.

Menurut Donsisko, sejak awal tim pemenangan melibatkan lebih dari 5.000 orang Relawan untuk merekrut suara yang tersebar dari Medan hingga tebing-tinggi.

‘Untuk memenangkan Bang Hendrik, Kita membentuk tim relawan hingga 5 ribuan, yang tentunya kita bekali tugas untuk mensosialisasikan Hendrik Sitompul dan merekrut suara serta melakukan pendataan yang kita sebut Relawan Saudara Kita Hendrik Sitompul,” ujar Don.

Dari data yang berhasil dikumpulkan Tim pemenangan Hendrik Sitompul optimis meraih suara besar, hal ini dibuktikan dari jumlah suara yang saat ini direkap dari hasil Plano C-1 yang sudah mencapai 81 %, Hendrik H Sitompul memperoleh suara terbanyak di Partai Demokrat mengalahkan 9 Caleg lainnya.

“Saat pemilihan semua relawan dan konstituen, kita ajak untuk mengikukuti perhitungan suara di TPS mendokumentasikan C-1 Plano hasil dan memasukankan ke sistem informasi kita web https://hendrik.id. Hal ini kita lakukan untuk menjaga dan mengawal suara Bang Hendrik dan juga caleg dan Partai,” ujar Don.

Menurut Donsisko, menjaga suara secara keseluruhan Caleg dan Partai untuk memastikan agar Partai Demokrat mendapatkan jatah kursi, sehingga dengan demikian siapa Caleg yang mendapatkan suara terbanyak di Partai secara otomatis diketahui.

“Kita kerahkan Tim relawan kita di TPS pada saat pemilihan, untuk menjaga dan mengawal suara bang Hendrik dan Caleg Partai Demokrat agar terjaga dengan baik,” tambah Don.

Donsisko menambahkan, sebenarnya akan semakin baik bila ada kolaborasi Relawan Hendrik Sitompul, dengan Saksi dari Partai di TPS, namun sangat disayangkan banyak sekali TPS tidak ada saksi resmi dari Partai.

“Saat mengerahkan Relawan mengawal di TPS, kita minta agar berkoordinasi dengan saksi Partai Demokrat, namun sayang sekali sangat banyak TPS yang tidak ada saksi dari Partai, di situ kami berusaha keras untuk menjaga suara Partai yang ada walau ada keterbatasan karena tidak ada mandat,” ujar Don.

Pada saat perhitungan, lanjut Don, banyak temuan relawan Hendrik Sitompul yang merugikan Partai secara umum, tapi karena tidak memiliki mandat akhirnya tidak dapat berbuat apa-apa, Tim hanya bisa mendokumentasikan sejauh dapat.

Temuan relawan kita banyak, contohnya di TPS 06, Tambangan, Kecamatan Padang Hilir, Tebing Tinggi, di Plano C-1 Total suara Partai 35 suara tapi di C-1 Salinan Hasil dimuat 0, Ujar Don sembari menunjukan Foto Plano C-1 dan Salinan C1 Hasil.

Mendapatkan temuan-temuan di TPS, akhirnya Tim pemenangan berkesimpulan harus juga mengerakkan Relawan di seluruh Pleno PPK yang ada di 65 Kecamatan untuk menjaga dan mengawal suara Hendrik Sitompul dan partai secara keseluruhan.

“Karena rekapitulasi perhitungannya berjenjang, dan melihat adanya temuan-temuan relawan, maka bang Hendrik meminta kita, untuk mengerahkan relawan dan pemantau ke rapat-rapat pleno PPK, walau tidak punya mandat namun paling tidak kita sudah berjuang mengawal suara,” ujar Donsisko yang juga berprofesi sebagai Advokat ini.

Profesional, Transparan Dan Akuntable

Sebagai tim Pemenangan dan masyarakat, Donsisko Peranginangin, S.H, M.H memohon kepada penyelenggara dan pengawas pemilu agar melaksanakan tugasnya secara profesional, transparan, akuntable menjujung tinggi prinsip pemilu jujur dan adil.

“Saya memohon dan berharap kepada oenyelenggara dan pengawas pemilu, bekerjalah secara baik dan mematuhi aturan dan prinsip-prinsip pemilu, agar para peserta dan masyarakat dapat menerima hasil dengan baik pula,” ujar Don.

Akhir kata, Donsisko juga mengharapkan agar masyarakat dan peserta sama-sama mengawasi tanpa ada konflik, semua aturan sudah ada, bila ditemukan kecurangan Dokumentasikan, laporkan ke Bawaslu dan disetiap tingkatan perhitungan ada ruang dan waktu untuk mengklarifikasi dan meluruskan temuan-temuan yang merugikan.

“Bagi masyarakat mari kita sama-sama awasi, dan bagi para peserta mari kita berpolitik sesuai aturan jangan gara-gara merasa dirugikan, menyalahkan orang lain padahal ada prosedur aturan sebagai sarana penyelesaian kerugian itu, jangan gara-gara ketidak profesionalan maupun kekhilafan penyeleggara, sesama peserta pemilu bentrok dan berkonflik, mari kita wujudkan Pemilu damai jujur dan adil,” pungkas Don. (rel)

  • Bagikan