Kepada Jamaah ‘Aisyiyah Medan, Rafdinal: Politik adalah Alat Dakwah

  • Bagikan
Kepada Jamaah 'Aisyiyah Medan, Rafdinal: Politik adalah Alat Dakwah

MEDAN (Waspada): Dalam pandangan Muhammadiyah, politik adalah alat dakwah, untuk menegakkan amar ma’ruf nahi munkar. Karena itu, memiliih pemimpin politik adalah terkait dengan aqidah.

“Karena itu, menurut Muhammadiyah, umat Islam tidak boleh bersikap apatis terhadap politik, dan harus berikhtiar mendapatkan pemimpin yang amanah, jujur, bertanggungjawab, dan terhindar dari perbuatan korupsi dan perbuatan tercela lainnya,” kata Wakil Ketua PD Muhammadiyah Kota Medan, Rafdinal SSos MAP, dalam Pengajian Aisyiah Cabang Medan Johor di Masjid Taqwa Ikhwanus Shofa Ranting Polonia, Medan, Kamis (13/7).

Diterangkan Rafdinal, konsep politik Muhammadiyah sudah dijelaskan dalam Pedoman Hidup Islami Warga Muhammadiyah bagian kedelapan tentang kehidupan Berbangsa dan Bernegara.

Rafdinal juga menerangkan tentang Khittah Muhammadiyah 1956, Ponorogo 1969, Ujung Pandang 1971, Surabaya 1979, hingga Denpasar 2002. Diterangkannya, misal Khittah Muhammadiyah di Ponorogo menyebutkan bahwa dakwah Muhammadiyah dilakukan dengan pertama melalui kekuasaan, yaitu lewat partai politik. Namun, ketika di Ujung Pandang, disebutkan kalau Muhammadiyah tidak secara organisatoris berpolitik, karena itu Muhammadiyah tidak menjadi parpol tetapi menjaga jarak yang sama dengan kekuatan partai politik.

Rafdinal mencontohkan hal lain seperti pada 1998 Ketua Umum PP Muhammadiyah, Dr HM Amien Rais mendirikan Partai Amanah Nasional (PAN) yang kemudian melalui sidang tanwir, Dr Amien Rais diikhlaskan sebagai Ketum PAN dan kepemimpinan dialihkan ke Syafii Maarif, hingga kemudian disahkan sewaktu Muktamar. “Jadi, secara organisatoris Muhammadiyah tidak menjadi bagian dari politik praktis,” terang Rafdinal, yang kini maju sebagai Calon Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI asal Sumatera Utara pada Pemilu 2024 ini.

Menurut Rafdinal, Islam telah memberikan rambu-rambu kriteria memilih pemimpin yaitu beriman dan bertaqwa, berakhlakul karimah atau dapat jadi tauladan, berilmu pengetahuan, hingga lengkap panca inderanya. Karena itu, kepimpinan adalah hal yang krusial bagi Islam dan umat Islam. (m27)

Waspada/Ist

Wakil Ketua PD Muhammadiyah Kota Medan, Rafdinal SSos MAP saat mengisi Pengajian Aisyiah Cabang Medan Johor di Masjid Taqwa Ikhwanus Shofa Ranting Polonia, Medan, Kamis (13/7).

  • Bagikan