Komisi X DPR Dorong Pelaku Ekonomi Kreatif Miliki Keterampilan ‘Public Speaking’

  • Bagikan
Komisi X DPR Dorong Pelaku Ekonomi Kreatif Miliki Keterampilan ‘Public Speaking’
Anggota Komisi X DPR RI Ledia Hanifa Amaliah saat menggelar bimbingan teknis untuk para pelaku pariwisata dan ekonomi kreatif bekerja sama dengan Kemenparekraf di Bandung. (ist)

JAKARTA (Waspada): Anggota Komisi X DPR RI Ledia Hanifa Amaliah mendorong agar pelaku ekonomi kreatif dapat memiliki keterampilan berbicara di depan public (public speaking).
Hal itu berguna agar mereka dapat meyakinkan tentang produk yang dijualnya ke masyarakat.

“Kita dorong ke pelaku ekonomi kreatif latihannya adalah keterampilan public speaking. Bagaimana dia meyakinkan tentang produknya, bagaimana dia bisa menjelaskan tentang produknya kepada orang lain apa benefitnya dan lain sebagainya juga termasuk testimoni dan story-telling,” kata Ledia saat menggelar bimbingan teknis untuk para pelaku pariwisata dan ekonomi kreatif di Kota Bandung bekerja sama dengan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) di Bandung, Jawa Barat, Sabtu (10/2/2024).

Menurutnya, kemampuan public speaking pada pelaku pariwisata dan ekonomi kreatif merupakan bagian yang sangat penting untuk memasarkan setiap produknya.

“Bagi para pelaku ekonomi kreatif saat ini memang menjadi bagian yang sangat penting untuk terus memperkaya kemampuan dirinya. Persaingan sudah luar biasa maka tentu dia harus punya kekhususannya dan kekhasan sendiri yaitu bagaimana dia punya keterampilan untuk memasarkan produk,” terang politisi Fraksi PKS ini.

Selain itu, dengan berkembangnya pelaku ekonomi dan pariwisata kreatif dapat membantu menumbuhkan pendapatan daerah.

Acara yang dihadiri 100 pelaku pariwisata dan ekonomi kreatif ini diharapkan dapat menciptakan perubahan-perubahan yang baru dalam gaya berbisnis mereka.

“Hari ini 100 kemarin 100 jadi kita bikin dua kali kegiatan, karena kita berharap semakin banyak pelaku ekonomi kreatif di Kota Bandung dan mengubah gaya mereka dalam berbisnis itu. Bisnis sekarang tidak bisa seperti gaya dulu, harus ada perubahan-perubahan baru,” tuturnya.

Menurutnya, setiap individu memiliki tantangan yang berbeda. Sehingga, pihaknya mendorong untuk meminimalisir tantangan dari ketidakmampuan mereka. “Bandung merupakan kota yang kreatif. Kalau kita tidak dorong mereka akan stagnan di situ saja karena peluangnya besar harus dimaksimalkan,” tandasnya (J05)

  • Bagikan