Persiapan Atlet Arung Jeram Sumut Butuh Peralatan

  • Bagikan
Persiapan Atlet Arung Jeram Sumut Butuh Peralatan
Waspada/Ist

MEDAN (Waspada): Atlet arung jeram Sumatera Utara (Sumut) yang tengah menjalani pemusatan latihan daerah (Pelatda) Pekan Olahraga Nasional (PON) XXI/2024 Aceh-Sumut harus menggunakan peralatan seadanya. Peralatan yang telah diajukan setahun lalu tak kunjung dikabulkan.

Hal ini diungkap Sekretaris Federasi Arung Jeram Indonesia (FAJI) Sumut, Erwin Riza Fahlevi dihadapan perwakilan Dinas Pemuda dan Keolahragaan (Dispora) Sumatera Utara (Sumut), Sakino saat visitasi Publikasi PON 2024 Wilayah Sumut di Kantor Basarnas Medan lama, Jalan Ngumban Surbakti / Jalan Torong, Kecamatan Medan Selayang, Kota Medan, Senin 4 Desember 2023. “Untuk saat ini kita masih pakai peralatan buat wisatawan, untuk perahu karet, juga pelampung dan lain sebagainya. Tapi untuk fisik sudah kita lengkapi dengan bantuan barbel dan lainnya untuk kekuatan otot,” kata Erwin Riza Fahlevi.

Turut mendampingi trio pelatih arung jeram, Agung Setiawan, Zultri Saragih dan Zepta Wahyudi, Erwin mengungkapkan, bila pihaknya telah mengajukan permohonan peralatan arung jeram tahun lalu dan berharap segera dikabulkan. Katanya permohonan pengajuan FAJI Sumut, antara lain, dayung carbon 15 unit dan galah sport.

“Karena standar kompetisi adalah dayung carbon, juga pelampung kategori atlet bukan untuk penumpang atau wisatawan. Sudah lebih ringan dengan bobot 400 gram, tapi daya apung tinggi. Sudah kita ajukan sekitar setahun, tapi belum dipanggil,” jelasnya.

PON 2024 ini, arung jeram Sumut siapkan 12 atlet, yang terdiri 6 putra dan 6 putri. Sedangkan kategori lomba R4 dan R6 dengan nomor lomba sprint, head to head, slalom, dan down river race (DRR).

“Posisi kita, Sumut 3 nasional dan pesaing masih dipegang Jawa Barat juga Sulawesi Utara. Peluang kita di PON 2024 nanti DRR dan sprint mudah-mudahan bisa kita ambil,” yakin Erwin Riza.

Katanya, saat ini para atlet menjalani Pelatda PON dan berlatih di 3 lokasi berbeda. Yakni, Sungai Bahbolon – Simalungun, Sungai Bingei – Langkat dan Sungai Tuntungan – Medan.

“Kita terus membina atlet ini menjadi petarung arung jeram yang dapat mengharumkan nama Sumatera Utara dengan target 4 emas,” jelas Erwin.

“Arung jeram ini adalah olahraga grup, yang dibutuhkan kekuatan tim. Jeram sendiri akan berubah setiap waktu sesuai dengan debit air. Tapi kemampuan manusia di atas jeram, itu harus bersama dalam mengendalikan perahu,” tuturnya.

Menanggapi keluhan FAJI Sumut tersebut, perwakilan Dispora Sumut, Sakino menuturkan, dirinya akan menyampaikan permohonan peralatan tersebut.

“Dari Dispora kita selalu berusaha untuk mencukupi perlengkapan yang dibutuhkan cabor. Kita minta atlet semangat berlatih, tingkatkan kemampuan dan stamina, kuatkan kekompakan tim,” katanya.

Ia pun berharap, belum dipenuhinya kebutuhan tersebut tak membuat para atlet surut semangat dan berharap optimis target yang diemban dapat tercapai.

“Semoga apa yang menjadi target bisa tercapai dan atlet berprestasi di PON 2024 nanti,” pungkasnya. (m18)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *