PLN Berhasil Pulihkan Kelistrikan Di Mandailing Natal Pasca Tanah Longsor

  • Bagikan
Petugas PLN dengan sigap melakukan pemulihan jaringan pasca tanah longsor di Kabupaten Mandailing Natal (23/12).
Petugas PLN dengan sigap melakukan pemulihan jaringan pasca tanah longsor di Kabupaten Mandailing Natal (23/12).

MADINA (Waspada): PLN Unit Induk Distribusi (UID) Sumatera Utara berhasil memulihkan 100 persen kelistrikan pasca tanah longsor yang terjadi di sepanjang Sungai Pagaran Sigalgala, Kecamatan Panyabungan Selatan, Kabupaten Mandailing Natal pada pukul 21.00 WIB (22/12).

General Manager PLN Unit Induk Distribusi (UID) Sumatera Utara, Awaluddin Hafid memastikan setelah cuaca aman, puluhan petugas PLN dengan sigap melakukan pengecekan kondisi kelistrikan di wilayah terdampak tanah longsor.

Menurutnya, petugas PLN sempat tidak dapat melakukan pemulihan kelistrikan dikarenakan banyaknya tumpukan material bekas longsor, sehingga membutuhkan waktu dalam pemulihan kelistrikan.

“Alhamdulillah, berkat kolaborasi dengan para stakeholder dan dibantu oleh masyarakat, kelistrikan di Kabupaten Mandailing Natal dapat pulih kembali kurang dari 24 jam. Tercatat, sebanyak 213 gardu distribusi PLN dan 10.650 pelanggan yang sebelumnya terdampak longsor telah berhasil dipulihkan pada pukul 13.20 WIB, Sabtu (23/12),” tutur Awaluddin.

Awaluddin juga menambahkan, selama periode Natal 2023 dan Tahun Baru 2024 sejumlah daerah akan mengalami cuaca ekstrem disertai angin kencang. Untuk itu, dihimbau kepada masyarakat yang akan merayakan natal dan tahun baru untuk tetap waspada.

“Kami menghimbau masyarakat untuk tetap waspada dan mempersiapkan diri menghadapi cuaca ekstrim yang berpotensi terjadi di beberapa wilayah di Sumatera Utara. Pastikan instalasi listrik dalam kondisi aman. Apabila membutuhkan penanganan petugas PLN, pelanggan dapat melaporkan melalui aplikasi PLN Mobile,” ungkap Awaluddin.

Dia juga telah menginstruksikan seluruh Unit Pelaksana Pelayanan Pelanggan (UP3) untuk memastikan keandalan infrastruktur sistem ketenagalistrikan dan mempersiapkan personil untuk bergerak cepat melakukan pemulihan gangguan akibat cuaca ekstrem.

“Kami (PLN) berkomitmen untuk memberikan layanan listrik yang andal kepada seluruh masyarakat. Apabila terjadi gangguan akibat cuaca ekstrem, PLN akan sigap dan bergerak cepat melakukan pemulihan pasca terjadi gangguan,” tegas Awaluddin.

PLN juga mengajak masyarakat untuk mengikuti tips aman dan nyaman menggunakan listrik saat cuaca ektrem sebagai berikut:

  1. Segera matikan listrik melalui Miniature Circuit Breaker (MCB) kWh Meter, jika air mulai membanjiri rumah atau ada kebocoran air yang mendekati aliran listrik.
  2. Cabut peralatan listrik dari stop kontak. Kemudian, memindahkan peralatan elektronik ke tempat yang aman dan tidak terjangkau air.
  3. Bila melihat potensi gangguan atau ancaman keselamatan dari jaringan listrik akibat potensi banjir atau imbas cuaca ekstrem lainnya, agar masyarakat dapat melaporkan serta meminta penghentian pasokan tenaga listrik sementara.
  4. Waspada dalam mengendarai kendaraan.
  5. Hindari tempat-tempat yang berpotensi terjadinya banjir bandang maupun longsor. (m31)
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *