Warga Desa Bartong Mulai Keluhkan Pabrik PKS PT RAS

  • Bagikan
PKS PT RAS yang kini dikeluhkan masyarakat Desa Bartong, Kec. Sipispis, Sergai. Waspada/Darmawan
PKS PT RAS yang kini dikeluhkan masyarakat Desa Bartong, Kec. Sipispis, Sergai. Waspada/Darmawan

SIPISPIS (Waspada): Warga Desa Bartong mulai mengeluhkan keberadaan pabrik kelapa sawit (PKS) PT. Rezeki Abadi Sambosar (RAS) yang beroperasi 24 jam serta mengeluarkan aroma tidak sedap.

PKS berada di Nagori Sambo Saraya, Kec. Raya Kahaian, Simalungun membuat warga berbatasan di Dusun I, Desa Bartong, Kec. Sipispis, Sergai mengeluh setiap hari menghirup aroma tidak sedap dan beroperasi selama 24 jam membuat warga terganggu dengan suara bising mesin pabrik.

Rizal, 35, warga Dusun I, Desa Bartong, Kec. Sipispis, Sergai kepada Waspada.id Rabu (13/3) mengeluh dengan keberadaan PKS tersebut. Beroperasi 24 jam membuat suara mesin mengganggu waktu istirahatnya.

” Selain menghirup bau busuk, suara mesin sangat mengganggu waktu istirahat, begitu juga dengan truk mereka hilir mudik kami warga hanya bisa menghirup abu” papar Rizal.

Warga juga khawatir terhadap limbah PKS tersebut dapat mencemari lingkungan terutama sungai Bahbolon yang kini menjadi objek wisata andalan di Kab. Sergai. Sepekan terakhir sungai Bahbolon sempat mengeluarkan aroma busuk diduga tercemar limbah.

Salah satu pemandu wisata arung jeram sungai Bahbolon Leo Nardo, 28, membenarkan air sungai Bahbolon sepekan terakhir berbau busuk seperti tercemar limbah.

” Air sungai Bahbolon sering berbau busuk seperti tercemar limbah, sebelumnya air sungai Bahbolon ini sangat bagus, kita khawatir air sungai Bahbolon tercemar limbah” papar Leo Nardo.

Terkait bau tidak sedap serta dugaan pencemaran limbah PT RAS membantah. Kepada Waspada.id, J Purba selaku Humas PT RAS mengatakan belum pernah sama sekali membuat limbah pabrik ke aliran sungai.

Purba mengatakan PT RAS memiliki kolam pengelolaan limbah, selama beroperasi hanya baru empat kolam terisi sedangkan dua kolam belum terisi dan belum penuh.

” Kita sudah membuat master plannya untuk pembuangan limbah di areal sawit bukan di aliran sungai, dan saat ini limbah belum juga penuh dan belum pernah membuangnya, jadi jika ada tuduhan pencemaran itu semua tidak benar” papar J Purba.

Untuk aroma busuk J Purba juga membantah. Lokasi PKS bisa dikatakan jauh dari permukiman warga jadi kita mau tahu warga mana yang merasa tidak nyaman.

“PKS ini belum sampai setahun beroperasi kolam limbahnya juga belum semua terisi, kita juga sudah punya pembuangannya di areal sawit bukan aliran sungai” Papar J Purba.

Saat disinggung kompensasi kepada warga. J Purba mengaku belum ada kompensasi, mengingat lokasi PKS berada di Wilayah Simalungun jadi semua izin maupun pajak ke Simalungun.

” Kompensasi belum ada, cuma untuk pekerja ada 20 persen dari warga setempat, PKS ini juga beroperasi 24 jam dengan target 20 ton perjam” papar J Purba.(cmw/a15)

  • Bagikan