Jengkel Melihat Situasi Saat Ini, Megawati Pun Merasa Ada Yang Tak Adil

  • Bagikan
Jengkel Melihat Situasi Saat Ini, Megawati Pun Merasa Ada Yang Tak Adil
Ketua Umum DPP PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri (tegah) saat memberikan sambutan dalam Rapat Kerja Nasional (Rakornas) organ relawan pendukung Ganjar-Mahfud di Jiexpo Kemayoran, Jakarta, Senin (27/11/2023). (Ist)

JAKARTA (Waspada): Ketua Umum DPP PDI Perjuangan (PDIP) Megawati Soekarnoputri menegaskan, bahwa tidak boleh ada pihak yang berusaha menekan rakyat di tengah situasi politik jelang Pemilu saat ini.

Apalagi, kata Megawati, pihak tersebut mencoba seolah-olah memberikan sesuatu kepada rakyat, tetapi tanpa melalui perundang-undangan yang ada di Indonesia.

Dia pun menyinggung pihak yang baru berkuasa, tetapi bertindak seperti rezim otoriter Orde Baru. Meski, Megawati mengaku dirinya tak ingin berkata hal tersebut.

Namun, Megawati mengaku sudah terlalu jengkel melihat situasi saat ini.

Hal itu disampaikan Megawati saat memberikan sambutan dalam Rapat Kerja Nasional (Rakornas) organ relawan pendukung Ganjar-Mahfud di Jiexpo Kemayoran, Jakarta, Senin (27/11/2023). Di mana, acara itu dihadiri ribuan organ relawan dari seluruh Pulau Jawa.

Awalnya, Megawati meminta agar rakyat tidak ditekan apalagi dipertontonkan oleh sejumlah pihak yang menabrak aturan dan perundang-undangan.

“Bolehkah kamu menekan rakyatmu. Bolehkah kamu memberikan apapun kepada rakyatmu tanpa melalui perundangan yang ada di Republik ini,” kata Megawati.

Ribuan relawan pun bersorak “Tidak”.

Presiden Ke-5 RI ini mengingatkan pengorbanan para pendiri bangsa dalam memperjuangkan kemerdekaan RI. Di mana, seluruh lapisan masyarakat bersatu dan bergotong royong merebut kemerdekaan.

Namun, Megawati pun menyinggung pihak yang baru berkuasa saat ini, namun bertindak tak sesuai aturan. Bahkan, dia menyebut seperti di zaman Orde Baru.

“Kenapa? Republik penuh dengan pengorbanan tahu tidak? Kenapa sekarang kalian yang baru berkuasa itu mau bertindak seperti zaman Orde Baru?” kata Megawati dengan suara lantang.

Megawati pun membakar semangat ribuan organ relawan dengan mengajak melawan ketidakbenaran.

“Benar tidak? Merdeka, merdeka, merdeka. Menang kita. Ganjar-Mahfud satu putaran,” ucap Megawati dengan penuh semangat.

“Lawan.. lawan.. lawan…,” sorak ribuan relawan yang membuat Hall B Jiexpo Kemayoran bergemuruh.

Dia kemudian menggambarkan dirinya yang merasa ada yang tak adil dengan kondisi saat ini.

“Ndak, kadang-kadang ya, kadang-kadang apa ya, saya manusia juga dong. Tetapi ya bayangkan, kok saya tidak seperti dihormati ya. Lho, kenapa? Lho saya jelek-jelek pernah presiden lho, dan masih diakui dengan nama Presiden ke-5 Republik Indonesia,” terang Megawati.

“Saya tentu tidak apa, nurani saya ya terbuka dong, lho ini gimana sih? Maunya apa sih? Mari kalau mau bersaing kita, biar ibu ini perempuan, tapi ibu petarung,” tegasnya.

Kalau Dihalangi Kita Tabrak!

Sementara Calon Presiden (Caprrs) nomor urut 3, Ganjar Pranowo meminta pendukungnya untuk tidak mundur.

“Mulai besok pagi (mulai masa kampanye) tidak ada lagi kata mundur, kita akan maju terus! Kalau kita dihalangi di depan, kita akan tabrak!” tegas Ganjar.

Ia berpesan kepada relawan agar mulai besok pagi seluruh mata dan telinga digunakan secara maksimal untuk menganalisis keadaan di lingkungan sekitar.

“Saya titip betul-betul pada bapak ibu. Kita pasang telinga kita, kita buka mata kita, lihat dengarkan apa yang terjadi di sekitar,” ujarnya.

Ganjar mengungkapkan bahwa dirinya sudah mendapat kabar ada perangkat desa, yakni kepala desa (kades) yang diperiksa. Atas kabar itu, ia memutuskan untuk tidak lagi diam.

“Saya sudah mendapat laporan kades mulai diperiksa. Maaf, maaf saya tidak bisa lagi diam, dan saya kontak apa yang sebenarnya terjadi, satu per satu kita datangi dan kita minta klarifikasi,” tuturnya.

Sementara itu, Ganjar akan memulai kampanyenya di Merauke, Papua. Sedangkan cawapres pendampingnya Mahfud MD akan memulai dari Aceh.

“Kita akan bergerak dari Barat ke Timur, dari Utara ke Selatan dan nanti kan bertemu di titiknya di pusatnya,” ujarnya.

Lebih lanjut Mantan Gubernur Jawa Tengah ini mengatakan, ia telah berkeliling Indonesia. Menurutnya, masyarakat ingin hidup lebih sejahtera.

(Rel/Jo5)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *