Jadi Dokter Spesialis Teladan Motivasi Tingkatkan Pengabdian…

  • Bagikan
dr H Agussalim, MKed (ORL-HNS), Sp. THT-BKL saat menerima piagam penghargaan Dokter Spesialis Teladan 2023 Kabupaten Langkat dari Plt Bupati Langkat H Syah Afandin pada peringatan Hari kesehatan Nasional ke 53 di Stabat, Kabupaten Langkat, Senin (13/11). Waspada/Ist
dr H Agussalim, MKed (ORL-HNS), Sp. THT-BKL saat menerima piagam penghargaan Dokter Spesialis Teladan 2023 Kabupaten Langkat dari Plt Bupati Langkat H Syah Afandin pada peringatan Hari kesehatan Nasional ke 53 di Stabat, Kabupaten Langkat, Senin (13/11). Waspada/Ist

TERPILIH menjadi Dokter Spesialis Teladan 2023 untuk Kabupaten Langkat merupakan sesuatu yang tak diduga oleh dr H Agussalim, MKed (ORL-HNS), Sp. THT-BKL. Maklum saja, apa yang dilakukannya sehari-hari dilakukannya untuk masyarakat Kabupaten Langkat karena kecintaannya suka menolong orang, juga karena tuntutan profesinya sebagai seorang tenaga kesehatan.

Sedikit pun tak terbersit di dalam fikirannya bahwa suatu saat dirinya akan terpilih menjadi Dokter Spesialis Teladan di Kabupaten Langkat mengingat banyak rekan-rekan seprofesinya juga berbuat seperti yang telah dilakukannya selama ini.

Apa pun yang ia kerjakan selalu ingin bermanfaat bagi orang banyak, baik secara pribadi maupun organisasi profesi yang digelutinya sesuai apa yang diajari dari kedua orangtuanya untuk peduli terhadap sesama.

Almarhum ayahnya hanyalah seorang PNS biasa dan ibunya seorang bidan desa sekaligus mewarisi jiwanya yang suka menolong warga desa yang hendak melahirkan sekaligus menjadi inspirasi untuk saling menolong orang lain.

“Karena keinginan besar saya untuk menolong orang, saya mengambil kuliah kedokteran di Universitas Islam Sumatera Utara (UISU) setelah lulus SMA, sesuai dengan keinginan saya menjadi dokter yang cita-cita saya sejak kecil,” tutur Agussalim ,51, kepada waspada.id, Rabu (15/11) di Medan.

Beberapa tahun setelah menyelesaikan pendidikannya di Fakultas Kedokteran UISU, lelaki kelahiran Desa Pulau Banyak Kecamatan Tanjungpura Kabupaten Langkat, Lima Puluh Satu tahun silam ini pun melanjutkan pendidikan spesialis di FK USU mulai 2007.

Berbekal keahlian spesialis yang telah dienyamnya itu, Agussalim pun mendarmabaktikan ilmunya di Kabupaten Langkat, selain buat masyarakat juga untuk kabupaten di mana dirinya dilahirkan.

Berbagai kegiatan sosial kesehatan telah dilakukannya, baik saat masih menjadi kepala Puskesmas hingga menjadi Ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Cabang Langkat. Bahkan pada tahun 2019 dirinya sudah menjadikan Kabupaten Langkat menjadi Kabupaten Telinga Sehat dari Komnas PGPKT Pusat dan Kemenkes RI.

“Gelar Dokter Spesialis Teladan ini saya persembahkan juga buat orang tua tercinta saya almarhum H. Anwar dan Hj. Masyithah Br.Sitepu, mertua saya Prof.dr.H.Mhd Nadjib Dahlan Lubis,Sp.PA(K) dan
Hj. Sainah lubis serta istri tercinta plus putra-putri saya yang telah mendukung profesi saya selama ini dan berkat doa-doa mereka saya bisa mengabdikan diri kepada masyarakat khususnya di Kabupaten Langkat,” ujar suami dari Dr.dr.Humairah Medina Liza Lubis,M.Ked(PA)Sp.PA, seorang dokter spesialis Patologi Anatomi yang juga dosen di FK UMSU.

Setelah menerima piagam penghargaan Dokter Spesialis Teladan 2023 se Kabupaten Langkat yang diserahkan langsung oleh Plt Bupati Langkat H Syah Afandin, Senin (13/11) pada peringatan Hari Kesehatan Nasional ke 59, Agussalim mengaku senang dan juga terharu.

Namun di balik rasa senang dan bangganya itu, tentu saja terselip rasa tanggungjawab yang lebih berat lagi yakni bagaimana meningkatkan pengabdiannya kepada masyarakat.

“Predikat Dokter Spesialis Teladan ini merupakan motivasi saya utk lebih meningkatkan pengabdian saya kepada masyarakat. Kepada sejawat saya Spesialis yang lain marilah sama-sama kita memperhatikan kesehatan masyarakat dengan menyisihkan waktu kita utk melaksanakan kegiatan-kegiatan bakti sosial.

Karena ini merupakan amal ibadah kita untuk akhirat,” tutur alumni S1 FK UISU Angkatan 1991 ini.
Agussalim berharap kepada pemerintah untuk mendukung dan mengapresiasi para dokter spesialis yang berada di daerah supaya fasilitas kesehatan di daerah-daerah dapat dilengkapi dan ada pemerataan tenaga spesialis di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD).

“Saya berharap agar pemerintah mempersiapkan fasilitas kesehatan di setiap RSUD sekaligus untuk mendukung dan mengapresiasi para dokter spesialis,” harap Agussalim yang juga menjabat sebagai Ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Cabang Kabupaten Langkat.

Sifat peduli sosial dan kesehatan sepertinya akan diwarisi oleh Empat anaknya, seorang putri dan tiga putra. Ketiga anaknya yang kuliah di Fakultas Kedokteran juga akan mengambil spesialis setelah diwisuda jadi dokter nantinya.

Anak pertama, Qatrunnada Medina Salim (Kuliah di FK USU), anak kedua Mhd.Fathurridha Arabia Salim (Kuliah di FK USU), anak ketiga Mhd.Fathir Aththariq Salim (Kuliah di FK UISU) sedangkan si bungsu Mhd. Fardhan Alzaidi Salim ( SMP Harapan).

Meski rutinitasnya sehari-hari bergelut di bidang kesehatan dan sebagai Ketua Komite Daerah (Komda) Penanggulangan Gangguan Pendengaran dan Ketulian (PGPKT) Kabupaten Langkat, Agussalim juga menjabat Ketua Forum Silaturrahmi Badan Kemakmuran Masjid Indonesia (Fosil BKMI) Kecamatan Medan Perjuangan, Kota Medan.

Kesibukannya dalam urusan dunia dan akhirat membuat Agussalim harus pintar-pintar membagi waktu, termasuk meluangkan waktunya bersama istri dan Empat putra-putrinya. Sebab, di balik keberhasilan seorang suami, pasti ada peran serta dukungan dari istri dan keluarganya.

“Saya harus membagi waktu menjadi tiga bagian, waktu untuk pekerjaan, keluarga, ukhuwah dan silaturrahmi,” sebut Agussalim.

Diakui Agussalim, program kerja di Fosil BKM Indonesia Kecamatan Medan Perjuangan, selain melaksanakan rapat bersama dengan sesama pengurus dan tatap muka, pertemuan juga bisa dilaksanakan lewat grup whatsApp sehingga roda organisasi bisa berjalan lancar.(m27)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *