Temu Karya Tata Rias Pengantin, Menjaga Warisan Budaya Bangsa

  • Bagikan
Temu Karya Tata Rias Pengantin, Menjaga Warisan Budaya Bangsa

JAKARTA (Waspada): Asosiasi Ahli Rias Pengantin Modifikasi dan Modern Indonesia (Katalia) dan Himpunan Ahli Rias Pengantin Indonesia (HARPI) Melati bersama Himpunan Pimpinan Pendidik Pelatihan dan Kewirausahaan Indonesia (HP3KI) menggelar ‘Temu Karya Tata Rias Pengantin 2022: Melestarikan Warisan Leluhur Budaya melalui Tata Rias Pengantin” di Jakarta (13/12).

Kegiatan ini dimaksudkan sebagai upaya ini menggali aspirasi-aspirasi penata rias pengantin muda serta menyosialisasikan tatanan baku warisan budaya bangsa tentang standar tata rias pengantin tradisional maupun modifikasi.

Seperti diketahui, tata rias pengantin merupakan industri yang sangat besar dan menarik. Tak heran, semakin banyak kaum muda yang tertarik berkecimpung dalam industri tersebut. Namun, sayangnya, banyak make up artist (MUA) atau penata rias pengantin muda yang mulai berpraktik tanpa menghiraukan aturan baku budaya daerahnya.

Ketua Panitia Musyarafah Mahfud, menyebutkan bahwa meski dengan persiapan singkat, acara ini perlu diadakan guna mengingatkan kembali bagaimana tata rias dibudayakan sesuai dengan warisan leluhur maupun dimodifikasi sesuai dengan standar.

“Kami berharap peserta dapat mengambil manfaat dari acara ini untuk tata rias ke depan,” ujarnya

Dalam arahannya, Direktur Kursus dan Pelatihan, Direktorat Jenderal Pendidikan Vokasi, Kementerian, Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek), Wartanto, mengatakan bahwa Kemendikbudristek memberikan apresiasi luar biasa kepada para peserta yang akan merumuskan tata rias pengantin ke depannya.

“Tugas kami adalah memfasilitasi keinginan masyarakat yang ingin mengembangkan diri di bidang tata rias pengantin,” ujar Wartanto.

Wartanto menambahkan, tercatat 180 jenis tata rias pengantin yang sudah dibakukan, serta masih banyak lagi yang belum digali, yang merupakan karya gemilang nenek moyang yang harus dilestarikan. Modifikasi dan inovasi juga dibutuhkan sesuai dengan kondisi kekinian. “Apa pun modifikasinya, itu tidak akan mengurangi ciri dan kekhasan yang dimiliki masing-masing daerah,” tuturnya.

Tata rias pengantin dapat dipertahankan, meski dibutuhkan langkah-langkah bagaimana cara melestarikannya. Salah satu contohnya adalah ketika kita menikah. Melalui acara mungkin yang dilaksanakan seumur hidup sekali tersebut, “Kita dapat memakai pakaian dan rias pengantin sesuai dengan pilihan dan kebanggan kita yang merupakan warisan nenek moyang yang telah diakui dunia,” ungkap Wartanto.

Tak ketinggalan, Wartanto juga mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang terlibat, yang mencakup budayawan, kementerian/lembaga, akademisi, maupun organisasi profesi yang merumuskan kemajuan tata rias Indonesia dan siap memberikan dorongan terhadap hasil yang didapatkan pada gelaran ini.

Kegiatan tersebut juga diisi diskusi dari berbagai narasumber, yakni Ketua Umum Forum Silaturahmi Keraton Nusantara (Mapparessa Karaeng Turikale), perwakilan Direktorat Jenderal Kebudayaan (Siti Utami Haryanti), serta Prof. Sri Mulyati yang mewakili Imam Besar Masjid Istiqlal.

“Tata rias pengantin dari berbagai daerah ini hadir untuk saling mendukung kelestarian budaya,” ujar Mapparessa.

Mapparessa pun mengingatkan kembali pakem yang harus dimiliki para penata rias untuk menata hati agar yang dilayani menjadi puas. “Tata rias pengantin adalah warisan leluhur. Merias harus dilakukan dengan senang, persiapkanlah diri dengan baik,” ujarnya.

Sementara itu, Prof. Sri Mulyati, menambahkan, tata rias tradisional maupun modifikasi yang disesuaikan dengan kaidah agama dan sesuai dengan tradisi budaya turut memberikan manfaat bagi para pengguna jasanya.

Siti Utami Haryanti, selaku perwakilan dari Direktorat Jenderal Kebudayaan, menyampaikan tema tata rias sebagai khazanah budaya, yang termasuk dalam 10 objek pemajuan kebudayaan.

“Salah satu strateginya adalah membuat ruang untuk memperkaya khazanah budaya, semisal diskusi dan acara ini. Selain itu, juga melindungi dan melakukan pembinaan,” katanya.

Acara Temu Karya Tata Rias Pengantin 2022 sendiri diikuti oleh 170 peserta penata rias dari berbagai daerah di Indonesia. Selain diskusi yang menghadirkan narasumber dari beberapa instansi terkait, acara tersebut juga menampilkan peragaan busana pengantin tradisional maupun modifikasi dari daerah Jawa, Kalimantan Timur, Lampung, Makassar, dan Bali.

Hingga akhirnya, melalui kegiatan tersebut, diharapkan para penata rias pengantin dan MUA pemula yang akan terjun ke bidang ini, dapat belajar dan memahami keanekaragaman budaya bangsa, sehingga pada saat merias dapat tahu persis pakem atau aturan-aturan baku tata rias pengantin di suatu daerah.(J02)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *