Menteri LHK Minta Model Pengelolaan Sampah Di Kawasan Pemukiman Mewah Terus Ditingkatkan

  • Bagikan

JAKARTA (Waspada): Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK), Siti Nurbaya meminta Direktur Jenderal Pengelolaan Limbah, Sampah, dan Bahan Beracun Berbahaya (PSLB3), Rosa Vivien Ratnawati, untuk terus mengembangkan model pengelolaan sampah di kawasan pemukiman mewah, seperti di Sentul, Bogor, Jabar, guna pengembangan program fokus pada 5-10 kabupaten pola khusus yaitu Kelola Sampah pada Lingkungan Pemukiman Kawasan Ibu Kota Kecamatan (IKK).

“Dari pengamatan langsung di Sentul, saya perkirakan setidaknya di Bogor, Bekasi, Tangerang, Pekalongan dan lainnya akan di exercise,” ujar Menteri LHK, Siti Nurbaya dalam relisnya saat melakukan peninjauan langsung di pengelolaan sampah kawasan pemukiman mewah di Sentul, Bogor, Selasa (10/1/2023).

Menteri Siti Nurbaya mengaku sengaja melihat sistem kelola sampah di kawasan pemukiman mewah di Sentul.

Pola kelola dengan prinsip yang sama yaitu pilah dan olah lalu produktif.

Pola kelola sampah kawasan oleh swasta dengan kapasita 120-150 ton per hari atau sekitar 25 truk sampah sehari, sehingga hampir tidak ada lagi yang dibuang ke tempat pembuangan akhir (TPA).

“Tentu ada keterkaitan dengan kebutuhan offtaker dan merupakan kabar baik dengan hasil produk olah sampah menjadi material bahan bakar bernilai sampai dengan 7000 Kalorie seperti batubara,” ujar Meteri Siti.
.
Sementara Direktur Jenderal PSLB3 Rosa Vivien Ratnawati mengatakan, pemilahan sampah dari sumber merupakan kunci penting dalam rangka pemanfaatan sampah bernilai ekonomi untuk mewujudkan ekonomi sirkular.

“Pemanfaatan sampah bernilai ekonomi diharapkan dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat sekaligus mengurangi jumlah timbunan sampah yang masuk ke TPA untuk mewujudkan Zero Waste Zero Emission Tahun 2030,” ujar Vivien yang akan menindaklanjuti permintaan Menteri LHK

Solusi Sampah Lebih Luas

Sedangkan Wilda Yanti, Founder -CEO PT.Xaviera Global Synergy – Bank Sampah Benteng Kreasi – Sentul City Recycle Center menyatakan terima kasih yang sebesar-besarnya atas dukungan Menteri Siti Nurbaya dan Dirjen PSLB3, Rosa Vivien Ratnawati bersama team KLHK.

“Terima kasih atas binaan dan dampingan yang dilakukan untuk kami sehingga bisa terus bertumbuh dan berkembang dalam memberi solusi sampah lebih luas,” ujar Wilda.

Dikatakan Wilda, upaya Indonesia dalam penanganan sampah luar biasa, tinggal bagaimana solusi kedepan lebih terintegrasi dan komprehensif. Kemudian diharapkan dukungan kebijakan dalam percepatan solusi sampah di Indonesia.

“Bagaimana kolaborasi dan sinergi Pemerintah Pusat, Daerah dan mitra pihak ketiga pengelolaan sampah terus berjalan harmonis sehingga bisa bersama-sama bergerak lebih cepat untuk solusi sampah,” harap Wilda.

Sebagaimana diketahui, PT. Xaviera Global Sinergy lahir dari kelompok usaha Pengelola Sampah dan Bank Sampah berbasis masyarakat.

Ini merupakan Bank Sampah pertama di Indonesia yang berkembang menjadi perusahaan.

Jadi, Xaviera Global Sinergy yang berdiri 11 Januari 2011 merupakan perusahaan waste management pertama di Indonesia yang menjalankan konsep pengelolaan sampah di sumber, sesuai amanat UU Nomor 18 Tahun 2008.

Wilda menyebutkan tujuan Xaviera Global Sinergy adalah memberikan solusi pengelolaan sampah tersebar di Indonesia dengan dua konsep usaha yakni memberikan solusi pengelolaan sampah dan membina kelompok-kelompok pengusaha pengelolaan sampah dan Bank Sampah

Adapun kegiatan Bank Sampah induk Benteng Kreasi memberikan pelayanan
edukasi dan sosialisasi ke Bank Sampah Unit/ Masyarakat, kemudian kampanye (campaign) implementasi berbasis komunitas.

Selain itu melakukan berbagai pelatihann, edukasi dan sosialisasi yang berkolaborasi dengan pemerintah (KLHK), DLH dan secara mandiri

Untuk pengumpulan (collect) dilakukan dengan pengurangan sampah yang dibuang ke TPA, pemanfaatan sampah menjadi briket, pakan dan magot
inovasi produk, bioaktivator, bio fertilizer dan liquid organic fertilizer, biopesticide, dan livestock enzyme.

Selain itu melakukan proses pengumpulan sampah organik yang dimanfaatkan kedalam berbagai inovasi produk sesuai dengan kebutuhan. (rel/J05)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *